Tenun-Pahang-Diraja-dari-Malaysia-4

Tenun Pahang Diraja Kain Etnik Melayu

Di Malaysia ada satu Tenun yang terkenal, yang sering disebut dengan Tenun Pahang. Sesuai namanya, kain ini berasal dari wilayah Pahang. Sekelumit cerita tentang kain Tenun Pahang Diraja, berikut sejarah singkat tentang darimana kain ini berasal dan bagaimana bisa menjadi terkenal sebagaimana saat ini, simak yang berikut ini :
Tenun-Pahang-Diraja-dari-Malaysia-4Tenun Pahang Diraja adalah salah satu warisan terkenal  dari etnis Melayu. Tenun Pahang Diraja juga terkenal karena seni yang indah termasuk motif nya, subjek, warna, teknik, dan instrumen. Faktor-faktor ini telah membuat seni ini bisa tetap ada sampai hari ini. Abdul Ghani (1997), menyebutkan bahwa pada tahap awal, Tenun Pahang Diraja dulu sebagai dekorasi tubuh dan iklan tato setelah itu dikembangkan menjadi kain, sutra dan penggunaan serat sintesis.

Tenun Pahang Diraja Kain Etnik Nan Cantik dari Melayu

Tenun Pahang Diraja Tenun Pahang Diraja tampaknya hanya jenis biasa tenun. Menenun ini mengandung nilai tinggi simbolisme dalam budaya dan keyakinan Melayu. Ini adalah simbol Keunikan budaya, kepercayaan tradisional dalam kehidupan masyarakat setempat. Buang (2001), di tulisannya menyatakan bahwa Tenun Pahang Diraja kualitasnya dianggap setara dengan Songket Terengganu, Songket Kelantan, Telepok, Limar, Mastuli, Cina Silk, India Silk dan Siam Silk.

Sejarah Tenun Pahang Diraja

Migrasi pedagang ‘ke Tanah Melayu telah meningkatkan pengembangan Seni Tenun Lokal. Dipercaya bahwa seni tenun pahang , sejarahnya adalah dibawa oleh pedagang dari Jawa, Kepulauan Maluku, Kalimantan dan Sulawesi, yang kemudian mereka memperkenalkan beberapa jenis dari kain tenun. Tenun industri di Malaysia menginjakkan kaki di tiga negara, Kelantan Darul Naim, Terengganu Darul Iman dan Pahang Darul Makmur. Kelantan dan Terengganu menghasilkan banyak kain tenun songket menggunakan benang emas. Sementara di Pahang, banyak produk tenun ditenun tanpa benang emas dan dengan demikian terkenal dikenal sebagai Tenun Pahang Diraja.
Tenun Pahang Diraja dari Malaysia 3
Deraman (2005), dalam tulisannya menjelaskan bahwa Migrasi Orang Celebes (Sulawesi) ke Tanah Melayu dapat dilihat melalui beberapa pola tenun yang diproduksi di Terengganu dan Kelantan, yang dinamai tempat di mana mereka berasal. Misalnya, Pola Samarenda (Kalimantan Timur), pola Sulawesi dan pola Palembang.

Sejarah kain Tenun Pahang Diraja dimulai ketika pelabuhan di Makassar,Sulawesi diserang dan akhirnya ditaklukkan oleh Belanda pada 1669. Ini disebabkan banyak orang dari Sulawesi meninggalkan rumah mereka mencari kehidupan baru di Riau kepulauan, Sumatera, Kalimantan dan akhirnya ke Selat Tanah Melayu.
Tenun Pahang Diraja dari Malaysia 2
Menurut penelitian yang dilakukan oleh Buang (2001), orang Sulawesi sudah dikenal akan keberanian mereka, kekuatan, dan kaya dengan adat, warisan dan ekonomi. Di pencarian mereka sepanjang garis pantai dan Laut Cina Selatan, mereka akhirnya mencapai Pahang Darul Makmur yang pada saat itu dikenal luas sebagai Inderapura. Migrasi orang Celebes di Pahang sedikit banyak mempengaruhi seni dan praktek budaya penduduk setempat. Salah satu dari banyak praktek budaya dijiwai oleh penduduk setempat ‘adalah elemen dalam desain sarung laki-laki dan perempuan Kajang Sangga. Ini kain tenun yang terbuat dari benang sutra otentik.

Tenun-Pahang-Diraja-dari-Malaysia-5Tenun Pahang Diraja adalah kerajinan yang awalnya ditemukan di Pahang. Seni ini disebut dibawa ke Pahang pada abad ke-16. Sejarah telah membuktikan bahwa ini kain tenun diperkenalkan oleh duta Celebes, Keraing Aji, yang juga dikenal sebagai Tok Tuan. Dia dikatakan penemu sarung dan kain sampin ini pola baru. Kain tenun sutra didatangkan dari daerah Sulawesi, Aceh Dan Riau.

Dalam buku Hsing-ch’a ditulis oleh Fei Hsin di 1436, terdapat fakta yang menyebutkan bahwa benang sutra berwarna-warni adalah termasuk di antara barang-barang yang dibawa ke Pahang di awal mula, pernyataan ini ada di Buku Sejarah Pahang ditulis oleh Dr. W. Linehen, JMBRAS Vol.XIV Pt. II (1973).
Tok Tuan (Keraing Aji) kemudian tinggal di Kampung Mengkasar, Pekan, Pahang di tahun 1722. Selain memperkenalkan beberapa pola, Tok Tuan juga berpengalaman dan terampil dalam tenun sutra. Dia juga yang mengajarkan kemampuanya kepada penduduk setempat agar keahlian mereka dalam memenun sutra semakin meningkat.
Tenun-Pahang-Diraja-dari-Malaysia-7
Oleh karena itu, banyak wanita, terutama ibu rumah tangga, tertarik untuk belajar bagaimana membuat kain tenun dari dia. Di kediamannya, Tok Tuan telah membimbing muridnya beberapa metode mempersiapkan baku alat mewarnai sutra, ‘menghubung’, ‘menerau’ dan ‘menorak’ serat sutra sampai pembuatan kain berkualitas tinggi. Pernyataan ini juga dicatat oleh Munsyi Abdullah selama tinggal di Pahang dalam bukunya berlayar ke Kelantan.

Untuk memperkuat bukti sejarah bahwa Tenun Pahang Diraja berasa dari Celebes, seorang penulis Inggris, Linehen menyatakan:
“Tok Tuan (Keraing Aji) duta Celebes telah datang ke Pahang di 1722, dan itu adalah dia yang memperkenalkan tangan kain tenun ini ke Orang Pahang , terutama kepada orang-orang di distrik Pekan. ”
Tenun-Pahang-Diraja-dari-Malaysia-6
Keterampilan Tok Tuan dan keahlian dalam tenun dan desain sangat dikagumi oleh penduduk setempat. Sebagai seorang “Duta Besar Tenun” Ia telah mendedikasikan waktunya dengan mengajar dan melatih penenun dalam memproduksi tenun dengan kualitas tinggi dan desain kain yang halus, hingga Ia Meninggal. Jasadnya dimakamkan di tempat pemakaman Islam di Kampung Mengkasar, Pekan. Muridnya telah mengambil alih dan melanjutkan pekerjaan tenun setelah kematiannya. Bahkan, banyak Rumah Melayu di Pekan memiliki alat kayu ‘kek’ (handloom) yang digunakan oleh ibu rumah tangga dan gadis untuk membuat pakaian dan pada saat yang sama sebagai sumber pendapatan keluarga.

Simak juga artikel tentang Kain Sasirangan, Tiedye yang khas dari Banjar Kalimantan Selatan : Mengenal Kain Sasirangan Tiedye Etnik Khas Banjar

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s